71,4 Persen Relawan Uji Klinik I Vaksin Nusantara Alami Kejadian Tidak Diinginkan, Ini Repon RSPAD

Direktur Pelayanan Kesehatan (Diryankes) RSPAD Gatot Subroto, Brigjen TNI dr. Nyoto Widyoastoro menyebut gejala gejala atau efek samping dalam penelitian sebuah vaksin adalah hal yang lumrah terjadi. Hal ini disampaikan menyoroti laporan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) yang menyebut 71,4 persen relawan uji klinik fase I vaksin Nusantara mengalami kejadian tidak diinginkan (KTD). "Gejala gejala kegiatan penelitian vaksin, yang jelas semua vaksin itu mesti ada protein asli. Pasti kalau disuntikkan akan menyebabkan gejala," kata dr. Nyoto saat konferensi pers di Mabes TNI, Jakarta, Senin (19/4/2021).

"Dalam penelitian (vaksin) pasti begitu," imbuh dr. Nyoto. Gejala gejala yang dialami pasca imunisasi umumnya sakit saat disuntik dan demam. Nyoto memastikan, semua efek samping yang dirasakan para relawan uji klinik fase I vaksin Nusantara telah dicatat dan akan dilaporkan pada pemangku kepentingan, dalam hal ini Badan POM.

"Semua gejala tidak ada yang ditutupi atau tidak dilaporkan. Jadi semua gejala yang ada akan dilaporkan," ujar dr. Nyoto. Selain itu dr. Nyoto juga menjelaskan bahwa vaksin vaksin Covid 19 lainnya juga memiliki efek samping pada manusia. "Vaksin vaksin lain pun mungkin gejalanya agak pegal pegal badannya, lemas dan sebagainya. Itu semua gejala yang barangkali juga muncul kepada vaksin vaksin yang lain," kata dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.